Refleksi Mingguan 10 Mei 2015

Saling Mengasihi

Yohanes 15:9-17

Saudara-saudara,……..

Kerajaan Allah adalah kerajaan cinta kasih, yang di dalamnya Allah menunjukkan cinta kasihNya dengan cara memberikan tubuhNya sendiri. Dia hadir di tengah-tengah ciptaanNya untuk memulihkan dan menyembuhkan. Dia hadir menjadi sesama di antara sesama – berkeliling dan menunjukkan tubuh manusiawiNya, menyapa banyak orang dalam pergumulannya masing-masing. Hingga pada puncaknya menghantar tubuh jasmaniahNya di palang salib – terkulai dan mati dalam kemuliaan.

Dan setalah kematian dan kebangkitanNya maka tubuh jasmaniahNya tidak lagi hadir, tetapi bukan berarti kasihNya berakhir. KasihNya tetap nyata dan tidak berubah, dan para muridlah yang diminta untuk melanjutkanNya. Hadir di antara sesama dengan kasihNya. Hal itulah yang Yesus pesankan kepada para muridNya pada waktu itu dan kepada setiap kita para muridNya saat ini.

“Seperti Bapa telah mengasihi Aku, demikian juga Aku telah mengasihi kamu – tnggallah di dalam kasihKu itu…..menuruti perintah BapaKu dan tinggal di dalam kasihKu….Dan inilah perintahKu, yaitu supaya kamu saling mengasihi, seperti Aku telah mengasihi kamu”

Melalui bagian itu Yesus hendak menegaskan kepada setiap kita bahwa sikap kasih kita kepada Kristus itu dinyatakan bukan lewat ritual dan ceremonial – tetapi lewat kasih kita kepada sesama. Jika kita bersungguh-sungguh mengasihi mengasihi Dia, maka kita juga diminta untuk bersungguh-sungguh mengasihi sesama.

Saudara-saudara,…….

Banyak orang begitu memberi perhatian pada palang salib tanda cinta kasih Allah. Begitu fokusnya mereka kepada simbol kasih itu, sampai-sampai mereka mengabaikan “objek” kasih yang ada di sekitar mereka. Pdahal sesungguhnya wajah Yesus ada di antara wajah sesama, tubuh Yesus ada di anatara tubuh sesama, hati dan perasaan Yesus juga ada di antara hati dan perasaan sesama.

Di abad sekarang ini Yesus tidak lagi hadir dalam wajah Yahudi dengan jubahNya tetapi bisa jadi Dia hadir dalam wajah-wajah para miskin dengan pakaian lusuh, atau lewat para eksekutif dan pengusaha dengan kemeja putih dan dasinya. Yesus juga dapat hadir dalam diri perempuan korban kekerasan, atau anak-anak yang kehilangan kasih sayang. Yesus dapat hadir dalam diri siapa saja.   W.S. Rendara, dalam karyanya Mazmur Mawar, dalam kumpulan sajak-sajak sepatu tua mencoba menjelaskan Tuhan yang begitu dekat dengan manusia. Dia katakan demikian:

“Kita muliakan nama Tuhan, kita muliakan dengan segenap mawar. Kita muliakan Tuhan yang manis, indah dan penuh kasih sayang. Tuhan adalah serdadu yang tertembak, Tuhan berjalan di sepanjang jalan becek sebagai orang miskin yang yua dan bijaksana, dengan baju compang-camping membelai kepala anak-anak yang lapar”.  Begitu dekatnya Rendra melukiskan tentang keberadaan Tuhan dalam kehidupan sesama, selanjutnya Rendra juga menuliskan: “Tuhan adalah bapa yang sakit batuk, dengan pandangan yang arif dan bijaksana membelai kepala pelacur. Tuhan berada di gang-gang gelap bersama para pencuri, para perampok dan pembunuh. Yuhan adalah teman sekamar para pezinah. Raja dari segala raja adalah cacing bagi bebek dan babi. Wajah Tuhan yang manis adalah meja perjudian yang berdebu dan di bantingi kartu-kartu”. Rendra juga bahkan melukiskan wajah Tuhan dalam wajah banyak orang yang di jauhi dan dihindari. Yang dianggap kotor dan penuh dengan dosa. Diakhir puisinya rendra juga berucap: “Wahai….Ia adalah teman kita yang akrab! Ia adalah teman kita semua: para musuh polisi, para perampok, pembunuh, penjudi, pelacur, penganggur dan peminta-minta. Marilah kita datang kepadaNya- kita tolong teman kita….”

Saudara-saudara,…….

Mengabaikan sesama berarti mengabaikan Tuhan, tidak memperdulikan sesama berarti tidak memperdulikan Tuhan. Hal ini menjadi sesuatu yang penting dan relefan karena dunia kita sekarang ini adalah dunia yang di dalamnya banyak orang menjadi semakin egois dan egosentris. Dunia yang di dalamnya setiap orang dibayangi dengan begitu banyak pertimbangan dan pikiran, hanya karena sekedar melakukan perbuatan kasih. Dunia kita adalah dunia yang membutuhkan kasih untuk diberlakukan.

“Kamu adalah sahabatKu, jika kamu berbuat apa yang Aku perintahkan kepadamu – dam perintah itu adalah supaya kamu saling mengasihi”.

Dengan demikian, hidup dalam sikap saling mengasihi itu bukan sekedar sebuah konsekuensi dari sebuah pengikutan – tetapi hidup di dalam kasih adalah sebuh panggilan atau tanggung jawab kita di hadapanNya.

Penderitaan dan salib Kristus membuat kita tergetar saat melihatnya – tetapi penderitaan dan kesusahan sesaama seharusnya membuat kita tergerak.

Karena kasih Allah dalam Yesus Kristus maka dunia kembali menjadi berpengharapan dimana yang lumpuh berjalan, yang buta di celikkan, yang bisu kembali bicara dan yang putus asa tanpa pengharapan kembali dapat berkarya. Tetapi Yesus harus kembali kepada Bapa dan meninggalkan kasih itu bagi kita. Dia yang memilih kita dan menetapkan kita untuk pergi dan menghasilkan buah, memberikan kepada kita tugas untuk menyatakan hidup dalam kasih dengan sesama. Pekerjaan dan karya Allah di tengah dunia ini tidak boleh berhenti – setiap kita (saudara dan saya) di panggil untuk melanjutkannya. Menghantar banyak orang untuk menghampiri, mengalami dan menikmati kasihNya.

Dan hanya dengan cara itulah maka kita akan dapat terus menikmati cinta kasih Allah dalam hidup kita. Bagi mereka yang dengan sunghuh-sungguh menyatakan kasih kepada sesama, maka Dia pernah berkata: ….”supaya apa yang kamu minta kepada Bapa dalam namaKu di berikanNya kepadamu”. Di dalamnya ada semacam janji, bagi mereka yang meberlakukan kasih kepada sesama sajalah yang pada akhirnya berhak mengajukan permohonan kepada Bapa dan Bapa memperdulikannya. Itu artinya, melalui kalimat tersebut kita juga di ingatkan bahwa kita telah dan akan terus menerus mendapatkan kemurahan Tuhan – namun kita juga diminta untuk terus menyatakan kemurahan itu lewat sikap kasih kita kepada sesama.

Saudara- saudara yang di kasihi Kristus………

Kasih selalu melahirkan kasih, dan kasih tidak pernah akan berakhir. Kasih Allah akan semakin bertambah-tambah dalam hidup kita hanya ketika kita selalu punya waktu untuk mengasihi sesama. Semakin banyak kita mengasihi maka semakin bertambah-tambahlah kita merasakan keindahan kasih. Dan semakin bertambah-tambah kita menikmati kasih maka semakin bersungguh-sungguhlah kita menyatakan kasih.

Pdt. Imanuel Kristo

0 Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *