Youth Interfaith Camp 2016, Merajut Cerita Baru Indonesia

BANDUNG, SINODEGKI.ORG – Pemuda-pemudi lintas agama khususnya yang berada di Kota Bandung dan sekitarnya berkumpul dalam Youth Interfaith Camp yang diadakan di Wisma Shallom pada 21-23 Oktober 2016.

Youth Interfaith Camp kali ini bukanlah kegiatan pertama yang dilakukan oleh Jakatarub, melainkan kali ini adalah kegiatan yang ke-6. Kegiatan kali ini mengambil tema “Merajut Cerita Baru Indonesia”, di tengah keributan yang mengatasnamakan agama, pemuda-pemudi yang berasal dari berbagai agama dan kepercayaan ini justru memilih untuk bersama merajut cerita baru untuk Indonesia.

Bagi anak-anak muda ini, keributan dan kekerasan atas nama agama adalah cerita lama yang sudah basi. Kini saatnya mencari perbedaan bukan untuk membangun permusuhan, sekarang saatnya mencari perbedaan justru untuk saling melengkapi.

Pertemuan Pemuda Lintyic2016as Agama ini dihadiri oleh 104 pemuda-pemudi yang berlatar belakang Islam, Katolik, Kristen, Buddha, dan Hindu. Selain itu hadir pula dari Ortodoks, Kong Hu Cu, Sikh, Baha’i, Penghayat, dan kepercayaan lainnya. Kegiatan ini diisi dengan berbagai aktivitas seperti: stand discussion, dalam diskusi yang dilakukan sambil berdiri ini peserta melakukan pembicaraan secara bebas dengan teman-teman yang berbeda agama.

Dalam pertemuan ini peserta juga diberi pelatihan untuk berpikir secara alternatif dan kristis khususnya menghadapi pemberitaan media yang dinilai kurang memberikan dampak positif terhadap kerukunan umat beragama di Indonesia.

Peserta melakukan kunjungan ke berbagai tempat ibadah dari berbagai agama di sekitar wilayah bandung. Kegiatan ini bertujuan untuk memberikan pengalaman langsung berinteraksi dengan umat beragama lain setelah sebelumnya peserta berdiskusi dalam cafe religi.

Ustad Wawan Gunawan, S.Sos I, M. Ud, dari JAKATARUB mengatakan: “Acara seperti sangat penting untuk anak-anak muda sebagai sebuah alternatif. Melalui forum ini, anak-anak yang berbeda latar belakang suku dan agama ini saling mengenal. Konflik yang mengatasnamakan agama sebenarnya dimulai karena tidak saling kenal, dengan forum inilah pengenalan itu dapat dilakukan. Forum ini mengingatkan kembali bahwa sejarah Indonesia menunjukkan bahwa bangsa kita ini tidak memiliki masalah dengan perbedaan, itu terlihat dari tahun 1908 melalui Budi Utomo, tahun 1928 dengan Sumpah Pemuda, juga tahun 1945 melalui Proklamasi Kemerdekaan. Hanya baru-baru ini saja ada orang-orang yang memaksakan ajarannya sehingga membuat kebersamaan dalam perbedaan itu sedikit rusak, tetapi mereka ini baru-baru saja masuk. Kita ini memang berbeda namun kita disatukan dalam Negera Kesatuan Republik Indonesia.”

“Tahun ini peserta lebih banyak karena antusiasme jaringan yang kami bangun. Lembaga pendukung tahun ini juga bertambah menjadi 5 lembaga. Gereja Kristen Pasundan (GKP) sebagai penyelenggara, didukung oleh JAKATARUB, Universitas Maranatha, Gereja Kristen Jawa (GKJ) Merdeka, GKI Klasis Bandung, Keuskupan Agung Bandung, dan Mission 21,” ujar Pdt. Obertina M. Johanis dari GKP.

“Kami sadar bahwa ada cerita lama Indonesia yang penuh kekerasan, dan ketidakadilan. Namun ada cerita lama dimana hidup bersama dengan orang yang berbeda adalah hal yang wajar. Dengan tema merajut Indonesia baru anak-anak muda ditantang untuk berpikir dan merajut Indonesia yang baru seperti yang mereka ingin bangun dengan melihat dari cerita-cerita lama itu,” lanjut Pdt. Obertina.

“Saya berharap bahwa melalui kegiatan ini dimana ini bukan kegiatan yang pertama, mereka mengalami ‘bertetanggaan batin’, dari sharing menjadi encounter, sehingga kalau saya bersahabat dengan orang lain itu berarti saudara saya. Tidak lagi berpikir bahwa saya Katolik, kamu Hindu, identitas tetap perlu, namun suasana cair. Ke-Bhineka-an itu janganlah diganggu-ganggu karena Indonesia dibangun atas dasar itu. Meski memang anak-anak muda ini harus tetap didampingi,” ujar Romo Agus dari Keuskupan Bandung.

“GKI melalui GKI Klasis Bandung terlibat sebagai steering committee, sebagai pendorong, dan juga panitia. GKI Klasis Bandung juga mendukung secara dana untuk kegiatan ini. Saya berharap GKI dapat menjadi motor penggerak bagi kebersamaan dengan umat beragama lain di Indonesia,” papar Pdt. Sutanto Tedhy dari GKI Cimahi mewakili GKI Klasis Bandung.

Peserta yang hadir berasal dari berbagai komunitas dan lembaga, seperti: Pemuda GKP, GKI, Keuskupan Bandung, Gereja Ortodoks, PMII Jawa Barat, UIN Sunan Gunung Djati Bandung, HMI Bandung, Ahlul Bait Indonesia, Jaringan Pesantren for Peace, Pemuda Ahmadiyah, STT Kalam Mulia, STT Bandung, Universitas Bhayangkara, Universitas Kristen Maranatha, MATAKIN, KMHDI Jawa Barat, Komunitas Penghayat Budidaya, Masyarakat Baha’I, dan Vihara Karunia Mukti. Bahkan hadir peserta dari luar pulau seperti: LK3 Banjarmasin, Jaringan Lintas Iman Menado, UIN Ar-Raniri Aceh, dan GBKP Tanah Karo.

Peserta diharapkan dapat mempromosikan perdamaian dalam perbedaan di daerah mereka masing-masing. Para peserta yang sudah pernah mengikuti kegiatan ini sebelumnya bahkan sudah membangun komunitas-komunitas antaragama di daerahnya, merajut cerita baru Indonesia. (spw)

 

 

 

 

0 Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *